News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

3 Langkah Sebelum Memecat Bos Anda ALA Heman Yudiono karyawan.com

3 Langkah Sebelum Memecat Bos Anda ALA Heman Yudiono karyawan.com

Assalamualaikum wr wb ! Bagi seorang karyawan, salah satu hal yang paling ditakutkan adalah dipecat. Akibatnya, ia tahan bekerja sesuai telunjuk bosnya karena merasa tidak ada pilihan lain dalam mencari uang. Namun, itu tidak terjadi pada saya. Mengapa? Karena saya memecat bos saya.


Jika Anda ingin memecat bos Anda dan beralih menjadi full time blogger seperti saya, setidaknya ada tiga langkah yang perlu dilakukan terlebih dahulu:

1. Penghasilan blog minimal seperempat gaji Anda

Keluar dari pekerjaan dan lantas menjadi full time blogger merupakan tindakan berisiko. Oleh karena itu, risiko tersebut harus diminimalkan terlebih dahulu dengan membangun beberapa blog di saat Anda masih menjadi karyawan.

Setelah blog-blog tersebut menghasilkan minimal seperempat gaji Anda sebagai karyawan, peluang Anda untuk memecat bos Anda semakin besar. Mengapa seperempat gaji? Karena berdasarkan pengalaman saya saja. Lebih besar lebih baik.

2. Ketahanan finansial minimal satu tahun

Sebelum memecat bos Anda, Anda harus memiliki ketahanan finansial minimal satu tahun ke depan. Yang dimaksud ketahanan finansial ini adalah biaya hidup selama 12 bulan ke depan. 

Jika biaya ini tersedia, Anda akan nyaman menjadi full time blogger dalam setahun ke depan sehingga fokus mengembangkan blog-blog Anda ke tahap berikutnya. Dengan kata lain, Anda tidak pontang panting mencari biaya hidup atau sedikit santai bila blog Anda tidak menghasilkan.

Mulai sekarang, jika Anda sudah berkeluarga, hitung berapa biaya bulanan keluarga Anda. Lalu, berhematlah agar Anda dapat menabung untuk ketahanan finansial saat menjadi seorang full time blogger.

3. Komunikasi intensif

Jika Anda ingin memecat bos Anda, komunikasikan hal tersebut dengan isteri dan keluarga Anda. Umumnya, isteri Anda akan menolak karena Anda mengajaknya ke zona ketidakpastian penghasilan. Begitu juga dengan orang tua dan mertua. Namun, itu bukan menjadi halangan cita-cita Anda menjadi seorang full time blogger sepanjang Anda memberikan alasan yang masuk akal.

Sekadar berbagi, berikut adalah beberapa alasan saya saat mengomunikasikan cita-cita saya menjadi full time blogger kepada isteri dan keluarga:
  • Sekarang ini era Informasi, bukan jamannya industri
  • Saya lebih nyaman menjadi full time blogger daripada menjadi karyawan
  • Banyak full time blogger sukses dunia (misalnya Darren Rowse, Daniel Scocco, dan Spencer Haws)
  • Banyak peluang menghasilkan uang dari blog
  • Saya yakin dapat berhasil di dunia blogging karena saya serius
  • Menjadi blogger adalah perbuatan baik
  • Niat baik untuk mencari nafkah keluarga, bukan untuk mencuri
  • Bagaimana kalau semua alasan tersebut tidak dapat diterima oleh isteri dan keluarga Anda? Anda yang memilih karena Anda yang menentukan.
Hal yang sama terjadi pada saya. Isteri dan pihak keluarganya menolak keinginan saya menjadi full time blogger. Namun, saya keras kepala dan tidak memperdulikan keberatan isteri dan keluarganya. Akhirnya, saya MEMECAT BOS SAYA pada 10 Oktober 2011. Maaf Bos!

Jika Anda seorang karyawan, apakah Anda berani memecat bos Anda?
Baca Artikel Selanjutnya

Tags

Langganan Artikel

Temukan Tips dan Berita menarik setiap harinya. GRATIS!